3 Solusi Mengurangi Kesepian Lansia

Seiring bertambahnya usia, wajar untuk mengalami perubahan dalam hubungan sosial kita.

Bagi banyak lansia, hubungan sosial menjadi semakin penting saat mereka menghadapi tantangan dan transisi baru dalam hidup mereka. Namun, kesepian menjadi masalah yang semakin meningkat di kalangan populasi lanjut usia.

Menurut survei yang dilakukan oleh Palang Merah Australia, lebih dari 1.2 juta lansia Australia mengalami kesepian, dan jumlah ini diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

Demikian juga di Amerika Serikat, lebih dari 40% orang berusia 65 tahun ke atas melaporkan merasa kesepian.

Statistik ini diatapi oleh laporan bahwa di Inggris Raya, Age UK melaporkan bahwa lebih dari dua juta orang berusia di atas 75 tahun hidup sendiri, dan lebih dari satu juta mengatakan bahwa mereka selalu atau sering merasa kesepian.

Apa konsekuensi dari kesepian lansia?

Dampak kesepian pada orang dewasa yang lebih tua sangat signifikan dan dapat menyebabkan berbagai hasil kesehatan yang negatif, termasuk:

  • Depresi dan kecemasan: Orang dewasa tua yang kesepian lebih mungkin mengalami depresi dan kecemasan, yang selanjutnya dapat memperburuk perasaan isolasi sosial.
  • Penurunan kognitif: Penelitian telah menunjukkan bahwa kesepian dikaitkan dengan penurunan kognitif dan peningkatan risiko demensia.
  • Penyakit kardiovaskular: Kesepian kronis telah dikaitkan dengan peningkatan peradangan, yang dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular.
  • Peningkatan risiko jatuh: Orang dewasa yang kesepian mungkin kurang aktif dan memiliki otot yang lebih lemah, membuat mereka lebih rentan jatuh.
  • Berkurangnya fungsi kekebalan: Kesepian telah dikaitkan dengan berkurangnya fungsi kekebalan, membuat orang dewasa yang lebih tua lebih rentan terhadap infeksi dan penyakit.
  • Peningkatan kematian: Sejumlah penelitian telah menemukan bahwa kesepian dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian pada orang dewasa yang lebih tua.

Artikel ini akan mengeksplorasi efek kesepian pada populasi lanjut usia, dan akan membagikan tip utama kami untuk membantu lansia dalam hidup Anda tidak hanya mengurangi kesepian, tetapi juga mempertahankan hubungan yang lebih sehat dan lebih terhubung untuk tahun-tahun mendatang.

3 tips untuk mengurangi kesepian di kalangan lansia

Mengurangi kesepian di kalangan lansia penting karena berbagai alasan, termasuk untuk mendorong:

  • Peningkatan kesehatan mental
  • Kesehatan fisik yang lebih baik
  • Peningkatan koneksi sosial
  • Peningkatan kualitas hidup
  • Mengurangi biaya perawatan kesehatan

Mari kita lihat beberapa cara terbaik untuk mencapainya.

Tip 1: Mulai hobi baru

Hobi umumnya dipahami sebagai kegiatan yang dilakukan secara teratur dalam hidup seseorang untuk tujuan kesenangan dan waktu luang.

Contoh Hobi Hebat untuk Lansia

  • Bermain Instrumen musik
  • Mengadakan permainan papan malam
  • Rumah
  • Memasak
  • Kegiatan seni dan kerajinan
  • Nyanyian
  • Sukarela untuk organisasi masyarakat
  • Belajar bahasa

Sebagai cara yang hampir instan untuk bertemu orang baru dan membentuk hubungan yang unik dan langgeng, hobi dapat membantu memerangi kesepian dengan berbagai cara yang menyenangkan, termasuk:

  • Bertemu orang baru: Bergabung dengan grup atau klub yang memiliki minat yang sama dapat membantu lansia untuk bertemu orang baru dan memperluas jejaring sosial mereka.
  • Tetap bertunangan: Hobi dapat membantu lansia untuk tetap terlibat secara mental dan fisik, yang dapat berdampak positif pada kesehatan dan kesejahteraan mereka secara keseluruhan.
  • Temukan peningkatan makna dan tujuan hidup: Hobi dapat memberi orang dewasa yang lebih tua rasa tujuan dan makna, yang dapat meningkatkan suasana hati dan pandangan hidup mereka.
  • Menumbuhkan rasa pencapaian: Hobi memberikan peluang bagi orang dewasa yang lebih tua untuk menetapkan dan mencapai tujuan, yang dapat menciptakan rasa pencapaian dan meningkatkan harga diri.

Terlebih lagi, munculnya COVID-19 telah mendorong lebih banyak grup hobi dan klub online, yang berarti orang yang Anda cintai sekarang memiliki pilihan untuk tetap terhubung bahkan ketika mengelola periode isolasi sosial. Selain itu, banyak dari hobi yang kami rekomendasikan dapat dibagikan atau dialami melalui panggilan video dengan keluarga atau teman dekat, yang semakin meningkatkan rasa keterhubungan dan kesenangan.

Tip 2: Tingkatkan sosialisasi

Mendorong periode sosialisasi yang sehat adalah salah satu faktor yang paling jelas, dan mungkin paling penting untuk dipertimbangkan saat melawan efek kesepian pada orang lanjut usia.

Kunci untuk memahami pentingnya sosialisasi juga adalah memahami risiko yang terlibat dalam isolasi sosial – yaitu keadaan orang lanjut usia yang terputus dari orang yang mereka cintai.

Menurut data Sensus AS, isolasi sosial dan kesepian dikaitkan dengan 50% peningkatan risiko demensia di antara orang dewasa yang lebih tua di AS. Studi yang sama menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang secara teratur terlibat dalam kegiatan sosial 70% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami penurunan kognitif dibandingkan mereka yang terisolasi secara sosial.

Namun, karena berbagai alasan, peningkatan sosialisasi mungkin tidak dapat dilakukan oleh lansia dalam hidup Anda. Itu mungkin karena faktor-faktor seperti lokasi, keadaan hidup, kondisi kesehatan, dan banyak lagi.

Pendekatan untuk Sosialisasi Cepat Tanpa Perjalanan

  • Membawa aktivitas ke orang lanjut usia: Meningkatkan jumlah kunjungan yang diatur ke rumah atau fasilitas perawatan orang lanjut usia
  • Memanfaatkan opsi transportasi komunitas yang membantu orang yang Anda kasihi melakukan aktivitas belanja ringan atau rekreasi bersama anggota komunitas lainnya
  • Memanfaatkan teknologi komunikasi asistif (seperti Konnekt Telepon video or Konnekt Keterangan Videophone) untuk membantu orang terkasih Anda terhubung secara online atau melalui panggilan video

Tip 3: Manfaatkan teknologi komunikasi asistif

Munculnya COVID-19 telah memberikan beberapa hikmah yang mengejutkan, termasuk meningkatnya penggunaan teknologi pada populasi lansia.

Survei yang dilakukan oleh Otoritas Komunikasi dan Media Australia menemukan bahwa 70% warga Australia berusia 65 tahun ke atas meningkatkan penggunaan teknologi selama pandemi COVID-19. Survei tersebut menemukan bahwa banyak lansia menggunakan teknologi untuk tetap terhubung dengan keluarga dan teman, mengakses informasi dan layanan kesehatan, serta berbelanja online. Survei tersebut juga menemukan bahwa panggilan video adalah teknologi paling populer yang digunakan oleh lansia selama pandemi, dengan 51% dari mereka yang disurvei menggunakan panggilan video untuk tetap berhubungan dengan keluarga dan teman.

Konnekt Telepon video dan Konnekt Teks Videophone adalah contoh teknologi kontemporer luar biasa yang diciptakan dengan tujuan tertentu yang membantu orang lanjut usia tetap terhubung dengan cara yang sederhana, bermakna, dan bermartabat.

Konnekt Produk Membantu Mengurangi Kesepian

  • Panggilan grup memungkinkan panggilan dengan banyak anggota keluarga atau teman
  • Berbagi layar (ke Videophone) membantu Anda membuat interaksi yang menarik
  • Teks besar di layar membantu orang yang tuli dan sulit mendengar
  • Layar ekstra besar dan tombol sekali sentuh membuatnya mudah digunakan
  • Ini dipersonalisasi dan diatur oleh Konnekt tim, dengan tidak ada lagi yang harus Anda lakukan
Videophone call dengan cucu perempuan yang memegang boneka tangan

Ini hanyalah beberapa fitur luar biasa yang berkontribusi pada pengalaman luar biasa pelanggan kami bersama kami. Anda dapat membaca lebih banyak testimoni klien di sini.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang memerangi efek isolasi sosial menggunakan teknologi bantuan, lihat sumber daya ini dan pertimbangkan untuk mengklik untuk mempelajari lebih lanjut tentang Konnektteknologi komunikasi tercanggih.

menu